Perantau yang mengunjung

Monday, 12 February 2018

Aku Lupa & Silap

Aku silap.

Kerana aku fikir jalannya mudah,
Maka aku terus bergerak laju untuk mencapai destinasi impian.
Sehingga aku lupa, ada tangan yang perlu dipimpin.
Amanah yang aku janji untuk tidak disakiti.

Aku lupa manusia itu bukan mesin,
Yang boleh diprogram mengikut kehendakkku.
Manusia punyai emosi yang berubah
Yang tiada dari tanggapan perancanganku

Aku tidak mahir selok belok jalan baru ini,
Yang aku fikir ianya mudah,
Mungkin aku lupa bahawa aku bukanlah sendiri,
Ada permata yang perlu dibawa.

Tiada jalan yang sempurna,
Jika tidak berduri, likunya tetap ada,
Matlamat jadi asbab kenapa kita bermula,
Semangat jadi kekuatan kenapa kita bertahan.

Sungguh aku sedar, aku makin jauh dengan tuhan,
maka kerana itulah Dia menguji,
Untuk aku bergantung harap padaNya,
Agar aku tidak merasakan hambaNya lebih sempurna.

Manusia itu tidak akan pernah sempurna,
Yang cacat itu menyempurnakan sama lain,
Aku terlalu mengharapkan,
Tidak pula aku memberi.

Tuhan, moga Kau tunjukkan jalan.

Wednesday, 7 February 2018

Puisi Angin buat Mentari


Maafkan diriku duhai mentari,
Kerana jauh dari sempurna,
Yang kau harap untuk memberi,
Namun tidak pula kau terima

Aku bukan seperti yang lain,
Seperti awan yang menemani,
Kerna aku ini seperti angin,
Sering bergerak kesana sini

Jangan kau redup berganti hujan,
Angin bertiup bukannya taufan
Kerna angin sifatnya setia
Pergi jauh kembali semula

Angin kadangkala tidak mengerti,
Lumrahnya sendiri cuma bertiup,
Pancarkan sedikit cahaya erti,
Agar perjalanannya tidak tertutup

Buaian angin masih jauh,
Jangan dibakar amarah mentari,
Bimbang nanti keduanya mengaduh
Membawa padah lagilah rugi


*Cubaan menulis puisi 

Wednesday, 31 January 2018

Bila dibebani "high expectatation"

Assalamualaikum,

Sedar tak sedar, bulan Januari sudah berlalu meninggalkan kita. Februari datang menjemput. Masa berlalu pantas, due date semakin menghampiri namun diri ini masih terkapai-kapai mencari rentak. Mudah-mudahan dipermudahkan.Doakan.

Tulisan kali ini lebih berfokus kepada peringatan diri sendiri. Tidak lain tidak bukan untuk memberi semaangat pada diri. Ye la, siapa lagi nak beri semangat yang tinggi kalau bukan diri kita sendiri. Sejujurnya Januari bulan yang pantas tapi agak menyiksa buat diri. Blur, tak tahu nak buat apa, rasa murung dan segala bentuk negativiti menyelubungi diri saya. Tambahan pula saya jenis tidak suka menceritakan "kesusahan" diri kepada orang lain.Tapi untuk blog ok kut, selagi tak post di twitter atau facebook, rasanya yang baca ni dari kalangan orang yang tak dikenali.

So, cite dia macam ni, lately ni, saya agak terbeban dengan expectation tinggi yang diletakkan pada saya untuk menyelesaikan Master saya sekarang ini. Saya kurang pasti samaada saya hnya perasan sorang-sorang ataupun ianya alasan buat diri yang agak terbabntut progresnya, apa yang pasti perasaan terbeban itu jelas. Ia menyebabkan cemas, resah dan kegusaran beterusan andaikata saya tak dapat memenuhi apa yang semua orang harapkan. Tambah pula melihat kepada sahabat-sahabat lain progresnya laju lain macam.

Apa silap saya?

Sekarang hari ni masuk Februari, saya sedar banyak perkara, saya nak buang bebanan ni. Bebanan ni buat saya rasa takut untuk membentang kerana bimbang salah ditegur, bebanan ni buat saya rasa rushing hingga tertekan untuk belajar selain ianya buat saya lost confidence.

Sekarang, masa untuk fokus pada progres. Merungut tidak membawa kita kehadapan.

Tuesday, 30 January 2018

Perkara perlu dilakukan apabila berlaku salah faham

Salah faham merupakan sesuatu keadaan yang boleh menyebabkan pergaduhan, terputusnya silaturahim waima bermasam muka tidak kiralah samaada ianya melibatkan ahli keluarga, sahabat baik mahupun dengan insan yang tak dikenali. Berdasarkan pengalaman sendiri yakni mungkin sama juga dengan kalian membaca, pastinya kita sudah bebrapa kali berada disituasi "salah faham" ini. Tambah sadis, apabila ianya meretakkan hubungan.


Jadi ada beberapa perkara yang perlu kita beringat, apabila berlakunya salah faham lebih-lebih lagi kita pun blur apa yang orang salah faham dengan kita.

1) Chill
Bertenang, rilek dan cool down. Kalau kita yang salah faham, kita pergi tanya elok-elok, kurangkan beremosi, selesaikan perselisihan faham dengan perbincangan yang tenang. Kalau kita yang kalut, nampak kita yang noob dan tak matang. Namun, jika orang lain yang tersalah faham dengan kita, pun kita kena bertenang, jangan diikut rentak emosi mereka yang "menyerang" kita. Anggap sahaja mereka tidak tahu. Terangkan dengan jelas soal apa yang berlaku. Sekurang-kurangnya hubungan silaturahim masih boleh diselamatkan.

2) Minta Maaf
Kadang-kala, biarpun ego kita merasakan kita tidak bersalah apabila berlakunya salah faham, rasanya tak salah untuk meminta maaf bagi menenangkan hati mereka yang "menyerang" kita. Sekurang-kurangnya kalau kita yang salah, kita sudahpun meminta maaf. Dan kalaupun kita yang tersalah faham hendak bertanya kepada seseorang, lagi lah cantik mulakan dengan maaf agar orang yang kita inginkan penjelasan tidak terasa dengan apa yang ingin kita persoalkan berkaitan salah faham yang timbul.

3) Jaga kata-kata
Ini pun penting. Baik dari yang menimbulkan salah faham ataupun mangsa salah faham. Yang inginkan penjelasan kadang-kala permikirannya tidak lagi dikawal oleh serebrum, sebaliknya mulut lebih mendahului mengeluarkan kata-kata sindiran, kata-kata kesat ataupun segala bentuk perkataan yang menguris hati hanya kerana terlalu mengikut arus emosi yang berkeladak. Mangsa salah faham pula jangan juga terlalu ikutkan emosi apabila mungkin rasa diri difitnah, dihina dan sebagainya namun selagi boleh selamatkan hubungan maka bersabarlah.

4) Elakkan dari medium tidak bernada
Apabila berlakunya salah faham, saya tidak pernah akan memanjangkan dalam medium tidak bernada iaitu di media sosial. Suka hati lah nak judge apa pun janji selesai cepat. Adalah lebih baik untuk bertemu mata menyelesaikan perselisihan faham ataupun sekurang-kurangnya melalui panggilan telefon. Kadangkala tulisan ini lebih berbekas di hati, lebih tajam dari mata pedang walaupun kita tidak berniat untuk melukakan. Lihatlah berapa ramai kes suami menceraikan isteri melalui SMS, Whatssapp kerana salah faham walaupun pada asalnya tidak berniat untuk berbuat demikian.

5) Memberi Maaf
Jika meminta maaf itu kadangkala dirasakan sukar, maka memberi kemaafan juga tidak semudah itu. Faham. Ia memerlukan keikhlasan yang tinggi. Namun, silaturahim perlu dijaga. Tidak kiralah insan yang menimbulkan salah faham atau mangsa salah faham, berjiwa besarlah dalam memberi kemaafan. Tidak tenang hati bagi mereka yang menyimpan walau sekumit dendam. Kalau rasa perlukan masa, jauhkan diri tapi buat sementara namun bukan memutuskan ukhwah.

"Apabila kuku tumbuhnya panjang, maka potonglah kuku bukan jarinya, samalah juga kalau salah faham kian memanjang, potonglah egonya, bukan ukhwah silaturahimnya"

Tuesday, 23 January 2018

Ibrah dari Pengetua Sempoi

Terbit rasa ingin berkongsi pengalaman menarik di SMK Jalan Tiga, Bandar Baru Bangi. Kami hadir atas tujuan ingin bekerjasama melaksanakan program motivasi bersama pihak sekolah secara sukarelawan dibawah anjuran Alumni Universiti.  Jadi seperti kelaziman sekolah-sekolah lain, kami akan ke pejabat untuk bertemu dengan Pengetua sekolah.

Sesampainya disana, kami dimaklumkan bahawa Pengetua tiada di pejabat. Pada fikiran kami jelas agak risau la juga nak menunggu pengetua. Tapi kami dimaklumkan kerani yang kami boleh mencari Pengetua di sekitar kawasan sekolah sebab Pengetua jenis suka keluar pejabat dan tidak kisah bertemu di mana-mana tempat di sekitar sekolah.

“Tuan Ishak”

Maka dengan panduan nama pengetua yang diberi, maka berjalanlah kami bertanyakan pada para pelajar tentang keberadaan beliau. Dapat info menyatakan Pengetua sekarang berada di kelas tingkatan 4, bangunan hujung paling atas. Terus kami bergegas kesana.

Sesampainya tingkat atas, kami agak keliru, nak bertemu terus takut mengganggu. Jadi kami fikir, sekurang-kurangnya kami beritahulah dulu untuk bertemu selepas habis kelas. Segan juga, nasib baik ada seorang adik pengawas membantu mewakilkan kami untuk bertemu.

Pengetua keluar kelas, tangannya dihulur terlebih dahulu mengalu-alukan kedatangan kami. 5 minit kami terangkan secara ringkas, terus beliau ajak berbincang di kantin. Menariknya, dia minta untuk salah seorang dari kami mengendalikan kelas beliau (rasanya bukan kelas, more kepada taklimat program gotong royong).

Perbincangan berjalan pantas. Persetujuan dicapai. Masa selebihnya banyak lebih kepada kami menerima input dari beliau berkenaan pandangannya mengenai dunia pendidikan. Dalam masa 2 jam saya banyak belajar banyak perkara secara tak lansung dari beliau antaranya

1.       Prinsip beliau yang menyatakan “Pengetua hanyalah di waktu pejabat, diluar pejabat saya adalah cikgu sama seperti orang lain”

2.       Sikapnya humble. Bahkan saya tertarik apabila dengan pekerja kantin pun beliau meminta maaf bila terpaksa mencelah perbualan untuk memesan makanan.

3.       Mendidik anak murid biarlah berpaksi pada agama tetapi biarlahnya menyeluruh dari segi akhlak, softskill, kesukanan dan lain-lain.

Saya tanya dengan niat mahu menduga jawapannya “Tuan tak risau ka, konsep “sempoi, santai” macam ni menyebabkan cikgu-cikgu ambik kesempatan pada tuan?”

Dia jawab tenang “Itu bukan soal saya untuk fikirkan, saya cuba sebaik mungkin berpegang pada agama, yang lain cikgu-cikgu fikir sendiri, soal keberkatan mereka dengan Allah saya hanya boleh menasihat, kalau ikhlas, Allah S.W.T akan bagi lebih dari apa yang kita minta”

Jauh dari sudut hati, saya agak kagum dengan kebergantungan beliau pada tuhan. Satu tamparan buat saya sendiri yang masih banyak merungut dengan kesukaran ujian dalam hidup.

Terima kasih Tuan Ishak, Pengetua SMK Jalan Tiga untuk pengajaran yang simple tapi berguna untuk kami yang bercita-cita menjadi seorang pendidik ni.


*Kami pun baru tahu, Tuan Ishak inilahah juga guru Penolong Kanan yang cedera parah dipukul samseng demi melindungi anak muridnya pada tahun 2012. Rujuk kes di petikan akhbar http://ww1.utusan.com.my/utusan/Jenayah/20120617/je_07/Polis-tahan-17-lagi-lelaki-serang-pelajar-SMK-Cheras-Perdana

Gambar kenang-kenangan


Tuesday, 16 January 2018

Belajarlah memaafkan

Pernah tak suatu saat kita sangat sakit hati dengan seseorang?

Ianya boleh hadir kerana berlakunya salah faham yang berlaku antara kalian, selain mulut atau tulisan seseorang itu menyakiti kita dek kerana emosi mereka terlampau laju bergerak melebihi isyarat yang dihantar kepada Cerebrum supaya bertenang dan rileks.

Saat itulah kita dijangkiti virus-virus emosi yang membawa kepada sakit hati. Lebih-lebih lagi, kalau jiwa kita meronta dan memberontak menyatakan mereka yang menyakiti kita itu lebih bersalah dalam sebarang isu salah faham.

Saya faham agak sukar untuk memaafkan kesalahan orang. Perlukan kekuatan dan keikhlasan luar biasa. Bahkan smpai satu tahap, bila sudah memaafkan sekalipun, luka yang ditoreh masih berbekas dan parut yang tinggal tidak mudah dirawat dengan sekadar kata-kata.

Namun jauh dari sudut hati, hakikatnya hidup dengan dendam turut memberi kesan kepada kita. Saya faham sangat bagaimana rasa sakit hati apabila dihukum dengan psikologi, kata-kata hinaan sindiran ataupun persepsi negatif yang dilontarkan pada diri. Saya pernah lalui dan saya percaya semua orang pernah lalui perkara seperti ini. Bahkan mungkin lebih dasyat dan teruk dari apa yang saya lalui.

Kita sentiasa tidak akan tenang dengan dendam. Maafkan semua orang percayalah walaupun sukar, kita akan memperolehi ketenangan malahan kehidupan kita pun akan dibantu oleh tuhan.

Thursday, 11 January 2018

2 jenis kuasa perlu Pempimpin Pelajar ketahui

Sering terjadi apabila seseorang diberikan kuasa sebagai seorang pemimpin terutamanya dari kalangan anak-anak muda bergelar mahasiswa ini, mereka mudah untuk tergelincir dek kerana merasai “keseronokan” dipuji dan dilambung-lambung. Walhal mereka perlu sedar jawatan yang disandang itu sifatnya sementara berpaksi kepada kuasa sejenak semata-mata. Umpama roda, kehidupan ini berpusing, kuasa yang kita ada tak semestinya akan kekal selama-lamaya. Oleh kerana itulah, saya berpandangan dengan kuasa yang kita perolehi, seharusnya kita faham membezakan antara “kuasa formal” dan “tidak formal” seterusnya bijak mengaplikasikan mengikut situasi.

Saya berikan dua situasi yang berbeza:

Situasi pertama:
Amin sebagai presiden kelabnya mengenakan arahan kepada Exco Kelab untuk melaksanakan tugas yang diberikan. Namun begitu, oleh kerana Exco tersebut lambat melaksanakan tugasnya, maka beliau telah menghukum Exco tersebut untuk tidak boleh mengikuti percutian bersama ahli-ahli kelab lain atas alasan tidak cemerlang. Manakala Exco yang sentiasa cepat menjalankan tugas, Amin akan memberikan imbuhan-imbuhan yang lumayan kepada mereka sebagai katalis untuk mereka lebih cemerlang pada masa hadapan. Setiap kali perbincangan, Amin kadangkala tidak hadir kerana kesibukan namun seringkali bercanggah keputusan dengan ahli-ahli kelabnya. Apabila dipersoalkan, beliau sentiasa menggunakan ayat “ahli-ahli kena sentiasa menghormati keputusan Presiden”.

Situasi ke dua:
Faiz sebgai presiden kelabnya mengajak Exco kelabnya melaksanakan tugas yang diberikan bersama-sama kerana beliau faham exco tersebut masih hijau lagi dalam organisasi. Beliau tidak mampu memberikan insentif kepada Exco yang cemerlang melaksanakan tugasan namun ucapan terima kasih dan penghargaan sentiasa meniti di bibirnya. Setiap kali perbicangan juga, beliau menjadikan dirinya orang terawal sampai di bilik mesyuarat.

Situasi pertama adalah berkaitan pemimpin yang mengaplikasikan “Kuasa formal” yang mana pemimpin meluaskan pengaruh dengan menggunakan kedudukannya dalam sesuatu organisasi. Kebiasaanya, bagi mendapatkan penyelesaian tugasan dengan pantas, ada pemimpin yang menawarkan insentif bagi meningkatkan moral anak-anak buah. Perkara ini tidak salah sebenarnya kerana bagi merkea, kuasa dan kedudukan yang sah berhak dalam memberi ganjaran dan menghukum seseorang. Pemimpin sebegini tidak cenderung untuk berkongsi rahsia bersama ahli-ahli dibawah pimpinannya kerana bimbang dipersoalkan sebarang keputusan yang dibuat pada kemudian hari.

Manakala situasi ke dua adalah berkaitan dengan “Kuasa informal”. Dalam aplikasi kuasa informal ini, pemimpin tidak terdesak menggunakan kedudukannya sebagi agen meluaskan pengaruh sebaliknya mempengaruhi anak buahnya seperti menjadikan diri sebagai contoh , bersikap jujur dan menonjolkan diri dengan kadar yang disenangi anak-anak didik. Pemimpin sebegini lazimnya akan menjadikan konsep kepimpinan melalui teladan sebagai asas atau konsep bagi membantu dan meyakinkan insan-insan yang dipimpin kerana mereka yang dibawah akan lebih selesa untuk berkerja. Namun begitu, tidak dinafikan pemimpin pelajar yang mengimplementasikan konsep kuasa tidak formal ini memang memerlukan kesabaran yang tinggil dalam membentuk insan-insan yang dipimpin. Bukan semua orang mampu bekerja tanpa ganjaran. Atas ebab itulah ramai pemimpin yang mengikat insan dipimpin dengan budaya ketakutan melalui perlaksanaan hukuman.

Saya berpandangan kedua-duanya perlu seimbang. Oleh kerana itulah, elemen penting yang perlu ada untuk menyeimbangi kedua-kedua perlaksanaan kuasa ini adalah karisma. Karisma adalah daya penarik individu adalah sumber kuasa personal. Amanah, tanggungjawab dan kejujuran merupakan antara rantaian-rantaian efektif dalam mempengaruhi ahli-ahli organisasi. Insan yang dipimpin didapati akan cenderung untuk mengenali pemimpin tersebutdan mencontohi dari segi sikap dan tingkah laku mereka. Pemimpin seperti ini juga tidak akan teragak-agak untuk memberikan insentif seandainya ianya wajar dikongsi bukan semata-mata untuk disimpan buat diri sendiri semata-mata. Ianya lebih kepada konsep berkongsi kegembiraan dan kedukaan dalam sesebuah organisasi.