Perantau yang mengunjung

Thursday, 21 January 2016

Canang Hebat

Nampak versatil, canang hebat.

Satu susuk manusia yang dipandang gah.
Diangkat mulia dilambung-lambung.
Seolah-olah dirinya tiada berdosa.
Apa kau tahu isi hatinya?

Kau cuma melabel.
Cantik kau kata bagus.
Hodoh kau herdik.
Sedangkan bekalan peluru kamu di kotak berskrin,
Dengan senjata ampuh senapang keyboard.

Hari ini aku dipuja hebat.
Esok aku dihina.
Siapa tahu?

Tuhanlah.

Thursday, 7 January 2016

Kenapa masih “forever alone”?

Seiring dengan peningkatan umur, saya semakin kerap terdedah dengan kisah-kisah persahabatan yang lebih menjerumus kearah perkahwinan. Ye la rasanya itu normal, teman serumah seorang sudah berkahwin, 3 orang merancang pertunangan dan yang lain semuanya mempunyai calon-calon pilihan hati masing-masing.

Sementara itu saya masih mereput forever alone dan mengekalkan status single not available dalam keluarga rumah sewa kami. Tapi, saya bahagia. Hehe. Bahagia dengan limpah kasih sayang tidak putus dari keluarga dan sahabat-sahabat .

Saya pernah diaju persoalan, “sudah tahun akhir, kenapa forever alone”?

Jawapan clich├ę semestinya:
Belum bersedia.
Tak jumpa yang sesuai.
Belum tiba masanya.

Dan sebenarnya, tiada yang salah alasan atau lontaran justifikasi yang diberikan. Dalam kehidupan, setiap orang ada misi dan visi yang mana pengorbanan perlu dilaksanakan untuk mencapai sesuatu yang telah menjadi target kehidupan. Adakah beradanya seseorang wanita membantut perjalanan misi & visi bagi seseorang lelaki?

Saya jawab YA selagi mana tiada ikatan yang sah antara lelaki dan wanita kemudian saya dilempar lagi persoalan yang lain iaitu “habis tu kenapa tak berkahwin? Bukankah isteri menjadi pemangkin visi & misi target hidup kamu?”

Masa. Sehebat mana pun pesona seorang wanita yang hadir, mana mungkin beliau menewaskan masa bukan? Ceh. *Kecuali umi saya, masa sentiasa cemburukan saya saat berada dengan umi. Hehe. 

Dalam merancang sesuatu setiap perkara perlu dikukuhkankan dengan time frame. Begitu juga perjalanan hidup, setiap perancangan perlu ada kerangka masa tersendiri dan dalam kerangka masa saya sebarang komitmen hati tiada dalam aturan menyebabkan saya terus memandang ke depan sehinggalah komitmen hati berada dalam kerangka masa yang betul. Dalam konsep engineering atau management sekalipun, menunjukkan planning along with time base adalah konsep perancangan yang ideal.

Tapi, siapa saya untuk mengubah perancangan Tuhan. Bukankah Allah S.W.T itu sebaik-baik perancang?.

Fire up with the life challenges



Thursday, 26 November 2015

Mahasiswa Agen Masyarakat

Assalamualaikum W.B.T

Sebenarnay sudah lama, isi hati terbuku untuk menyampaikan pandangan di dada akhbar. Mungkin kerana status "lalang", aku jarang dapat peluang untuk menyampaikan. Hari ini tengok, tulisan diri ini, tanpa melalui tapisan  universiti berjaya muncul di dada akhbar. Alhamdulillah. Sedikit sahaja disunting.

Mahasiswa Agen Masyarakat, Moga bermanfaat.

Mahasiswa Agen Masyarakat Lesu?

Umum mengetahui bahawa mahasiswa begitu sinonim dengan peranan sebagai agen masyarakat sebagai ikon intelektual kepada masyarakat. Sejenak menelusuri alam kehidupan mahasiswa yang bergelumang dengan kesibukan tugasan belajar selain perlumbaan mengejar CGPA tertinggi, secara tidak lansung menjarakkan jalan-jalan penyambung intelektualisme yang memberi manfaat keapda masyarakat. Realitinya, ikon masyarakat kini kian lesu.

Peranan mahasiswa terhadap pembangunan masyarakat dilihat berkait rapat tidak kiralah dinaungi mana-mana gerakan mahasiswa yang berbeza fahaman politik sekalipun mempunyai sandaran atau visi tersendiri dalam memanifestasikan manfaat kepada masyarakat. Perlumbaan antara gerakan-gerakan mahasiswa yang berbeza ini sedikit menyumbang kepada limitasi manfaat mahasiswa kepada masyarakat. Sesungguhnya, sinergi utuh dalam kalangan gerakan-gerakan mahasiswa yang berbeza mampu menggerakkan kembali kegemilangan mahasiswa sebagai ikon masyarakat yang progresif.

Mendalami pendefinisian mahasiswa agen masyarakat, saya meletakkan kefahaman kukuh bahawa ianya tidak patut ditunjangi mana-mana parti politik dan dikongkong dengan birokrasi pentadbiran universiti bahkan ianya lebih efektif dipelopori mahasiswa yang sedar akan kepentingan peranan mahasiwa ini.

Hal ini berasaskan dengan senario sekarang yang menunjukkan segelintir mahasiswa yang “letih” setelah merasakan diri sebagai alat politik dan terikat dengan birokrasi universiti saat mereka ingin berkhidmat sebagai agen intelektual masyarakat. Saya berpandangan agen masyarakat bukanlah satu alat mana-mana politkus untuk menyebarkan ideologi masing-masing namun dampak kerana persepsi sebegini rupalah menjadikan mahasiswa lebih senang dengan kelas, katil dan kafe sahaja.

Kelesuan mahasiswa sebagai agen masyarakat seharusnya tidak dipandang enteng. Kita tidak mahu melahirkan bakal-bakal pemimpin yang hidup dalam dunia sendiri, jauh untuk peka kemaslahatan masyarakat. Universiti sepatutnya menjadi medan latihan yang progresif melahirkan agen masyarakat yang unggul

Prinsip mahasiswa agen masyarakat juga jelas. Memberi seribu satu manfaat kepada masyarakat kearah pembentukan permikiran masyarakat minda kelas pertama. Tanggungjawab dalam menyampaikan aspirasi atau kemana hala tuju kejayaan sesebuah negara bukan hanya jatuh kepada kerajaan pemerintah semata-mata bahkan turut didokong oleh mahasiswa-mahasiwa yang jelas matlamatnya. Lesu atau penat menjadi alasan dan retorik semata-semata dalam melahirkan mahasiswa agen masyarakat unggul.


Natijahnya, kita mahasiswa sudah perlu bangkit dari kelesuan yang sudah lama berlarutan. Masyarakat perlukan kita sejauh mana kita perlukan masyarakat untuk kita aplikasikan modal insan secara praktikkal bukan lagi sekadar teori. Ayuh mahasiswa, kita jadi agen masyarakat unggul.


*terima kasih cikgu BM, MRSM BESUT

Sunday, 20 September 2015

Bergelumang dalam Politik Kampus

Assalamualaikum W.B.T

Sejak akhir-akhir ni, isu politik kampus menjadi isu yang hangat kembali disebabkan Pilihanraya Kampus yang akan berlansung di universitiawam seluruh Malaysia dalam masa terdekat ini. Antara isu-isu yang menarik perhatian:

1.Notis pembubaran mengejut Majlis Perwakilan Pelajar
2. Boikot PRK oleh Pro Mahasiswa UM
3. Calon Mahasiswa Pendidik tak dibenarkan bertanding.
4. Toreh Menoreh di UKM
4. Dan banyak lagi isu-isu kecil yang tak perlu saya tulis.

Namun seperti biasa, UTeM seperti tiada apa-apa kehangatan bila disebut berkenaan politik kampus ini. Nak kata pelajar tidak mengambil tahu mengenai pimpinan pelajar tidaklah juga, mungkin suasana "teknikal" dan ├źngineering" yang agak tidak ''serasi'' dengan politik inilah yang menyumbang kepada situasi sedemikian.

Bagi saya tidak adil untuk menghukum calon-calon yang bertanding di UTeM sebagai Pro-Aspirasi mahupun Pro-Mahasiswa. Mahasiswa kita sekarang ni biasalah, ambil gambar dengan menteri kena cop Aspirasi, ambil gambar dengan Adun pembangkang kena cop Pro-M walhal kesemua itu lansung tidak berkaitan. Biasanya saya abaikan dan biarkan mereka bermain persespi.

Sungguh, penat untuk menjawab bila UTeM antara universiti yang tidak mempunyai pro-A dan pro-M. Sesetengah orang kata itu satu kemunduran walhal itu satu peluang dan keunikan dan rasanya perlu dikekalkan. Konsepnya senang di UTeM, MPP tidak dihalang untuk menyokong mana-mana parti selagi tidak mencampurkan adukkan ia dalam sistem pendidikan universiti. Cakna tapi jangan obses.

Saya mengharapkan kepimpinan MPP akan datang jauh lebih baik dari sekarang.

Monday, 3 August 2015

Pedih Jatuh Hati

Biasanya hati itu berada di tempat yang tinggi.
Sukar untuk dicuri apatah lagi untuk disentuh.
Namun sekali ianya berjaya dicuri,
Masa itulah hati telah jatuh.

Sekali ia jatuh jika tidak retak sekalipun, amat sukar untuk berada di atas kembali.


Tapi, tapi, tapi...
Perlu diingat dan diketahui sukar bukan bermakna mustahil.
Kamu hanya perlukan jiwa yang besar untuk mengakui kelemahan.
Sebab yang lemah perlu meminta.

Ops,.

Bukan minta pada si pencuri hati.
Mintalah pada sang pemegang Hati.

Tidak salah jatuh hati, kerana kamu lansung tidak salah.
Silapnya mungkin kamu rasa senang bila hati kamu tergelincir.
Yang sepatutnya kamu pegang supaya ia tidak jatuh terlalu dalam.

Sudah. Hentikan rungutan. Bangkitlah sekarang.
Jiwa masih kosong.
Perlu diisi dengan rohani.

Tuesday, 21 July 2015

Aidilfitri

Assalamulaikum W.B.T

Rasanya Syawal kali ni agak bermakna dan meriah buat diri saya dan keluarga. Maka biarlah diri ini menyimpan album memori di laman blog kepunyaan diri.

keluarga kami

selfie sikit

Sepupu-sepupu keluarga belah ayah

Sepupu perempuan di Jerteh keluarga belah ayah

Sepupu di Kampung Kota Bharu

Hero dan Heroin keluarga kami
Semoga dapat bertemu lagi Ramadhan dan Syawal pada masa akan datang.

Sunday, 12 July 2015

Label Sekeping Gambar

Sekeping gambar, Selamanya Dilabel.

Satu atau dua minggu lepas, ‘notification’ muka buku saya menyatakan perkhabaran yang kurang menarik.

Saya ditag bersama “Poster menyokong Najib Razak” dilampirkan dengan ayat-ayat manis berbaur islamik kononnya kut. Dalam kemelut politik negara ini, bukan saya mengiakan tuduhan terhadap Perdana Menteri bahkan juga tidak menidakkan. Cuma saya lebih memilih untuk menjadi pemerhati sebagaimana saya turut menjadi pemerhati terhadap tuduhan yang dikenakan pada pemimpin-pemimpin pembangkang.

(Baca Pemerhati: Tidak menyebarkan spekulasi atau mengulas mengkhinzir buta pada masa yang sama sering mengikuti perkembangan)

Awalnya, fikir nak padam atau remove tag sahaja. Namun, terfikir untuk bereksperimen dengan rakyat-rakyat media sosial. Saya biarkan seminggu. 7 orang mesej privasi tanya soalan-soalan begini :
“Asal hang campur kemelut politik?”
“Seriously sokong PM yang korup?”
“bla, bla, bla…”

Maka mudah sahaja jawapan saya, adakah saya yang menulis? Krik, krik, krik.

Dan saya cuba memahami keadaan penulis, meraikan pandangan beliau. Dan saya faham apa yang ditulis media sosial bukanlah ‘dari permikiran beliau’. Satu kempen cybertroopers oleh golongan-golongan tertentu. Namun nasiblah, manusia berhak menghukum walau hanya kerana sekeping gambar. Label lah apa-apa pandangan sekalipun. Saya sudah biasa dilabel dan saya tak kisah kerana saya ada ramai insan-insan di alam realiti yang mempercayai prinsip apa yang saya dukung.
Sekurang-kurangnya saya hormati bagi insan yang bertanya terus kepada saya. Berani dan jelas. Pendam dan bermain persepsi? Teruskan. Tiada masalah.

Oh ya, kalau tanya patutkah Perdana Menteri meletak jawatan? Jawab saya, bergantung pada kepercayaan rakyat. Hmm, berdasarkan pemerhatian di laman sosial ternyata sokongan rakyat kian pudar.  Fikir-fikirkan sendiri la. (Letak je la jawatan dah orang tak percaya)


Dengan konflik yang ada sekarang tidak ada parti yang boleh mendabik dada memegang amanah rakyat untuk PRU 14. Baik parti kerajaan mahupun pembangkang. Kedua-duanya perlu buktikkan sesuatu.