Perantau yang mengunjung

Tuesday, 16 June 2015

Ramadhan

Ramadhan

Ku mengharapkan kedatangannya kali ini lebih baik.
Ku harapkan kehadirannya mampu mengubahku.
Ku harapkan ianya satu titik permulaan.

Aku silap,
Aku lupa mengharapkan diri sendiri,
Aku lupa bergantung pada Allah S.W.T.

Kerna manusia bukan hamba Ramadhan.
Tetap hamba Allah S.W.T.

Moga Ramadhan jadi asbab yang baik. InsyaAllah.

Saturday, 13 June 2015

Suka bukan cinta, cinta bukan memiliki

Assalamualaikum W.B.T...

Kepada kamu (ikhwah atau akhwat pembaca)…

Berulang-ulang kali dalam usaha mengislahkan diri, mentarbiahkan diri dan mencari jalan-jalan yang benar, kita diuji  dengan cinta. Cuma kali ini, ujiannya lebih besar kerana cinta yang hadir dirasakan atas nama iman (ala-ala filem Ayat Ayat Cinta, Ketika Cinta Bertasbih, 7 Petala Cinta dan banyak lagi).

Kamu suka seseorang. Adakah ianya cinta? Jika benar ianya cinta, adakah wajib untuk memiliki?
"'Uhuk, uhuk" Tanya iman, bukan tanya hati.

Suka bukan cinta.
Normal. 
Fitrah manusia untuk menyukai sesuatu yang cantik, indah dan menarik yang tidak ada pada diri kita. (baca:berlawanan jenis). Larut mengagumi kelebihan seseorang, melayani perasaan suka kepada beliau, menceritakan perihal beliau menjadi satu kebiasaan,haaaa dari situlah, bermulanya  salah anggap dalam diri kita bahawa ianya cinta sejati. Ketika inilah kamu hanyut dalam dunia cinta palsu bahkan makin jauh dari Allah S.W.T.

Cinta bukan memiliki.
Kalau benar ianya cinta hadiah dari Allah S.W.T, ianya juga normal. Siapa kamu untuk memaksa Allah S.W.T menyerahkan hambaNya menjadi milik kamu setelah dititipkan rasa suci itu? Walhal Dia sudah berikan manusia cintaan kamu sejak kamu bayi lagi. Tidak sedar? Mereka Ibu bapa kamu. 

Boleh jadi, Allah S.W.T beri rasa cinta kepada kamu terhadap seseorang manusia untuk menguji kamu, mengubah kamu kearah kebaikan bukan semata-mata untuk kamu memiliki beliau. Maka, patutkah kamu membiarkan diri menderita untuk rasa tersebut? Sambutlah ujian ini dan bersyukurlah kerna kamu dipilihNya untuk ujian ini. Redha dan yakin pada ujian Allah S.W.T.

Percayalah, pergerakan kita dalam usaha tarbiah diri ini menjadi lambat kerana penat dan berputus asa pada ujian cinta. Berapa ramai anak muda tewas kerana ujian ini? Saya menulis kerna saya tahu ini adalah ujian terbesar anak muda samaada yang mengikuti tarbiah ataupun tidak bahkan ujian yang dasyat jua buat diri saya sendiri.

Usah laungkan kebebasan bersuara.
Usah laungkan kebebasan akademik.
Andai diri masih belum bebas dari penangan mehnah ujian cinta.


Tulis untuk tegur diri.
Bangkitlah Anak Muda.

Thursday, 11 June 2015

Pahlawan Kekunci Universiti

Assalamualaikum W.B.T,

Dalam memenuhi amanah dan tanggungjawab saya yang tidak sempurna penuh lubang-lubang jahiliyyah ini, sesungguhnya banyak “rakan seperjuangan” yang mempunyai persamaan dalam ingin membantu mahasiswa dan menegakkan kebenaran. 

Namun, terkilan menyelubungi ianya sekadar pejuang di alam maya. Dengan erti kata mudah Pahlawan Kekunci atau femesnya “Keyboard Warrior”.
Dalam perjuangan mahasiswa, kita perlukan Keyboard Warrior untuk:
  1.                 Mengkritik untuk memperbetulkan diri pimpinan mahasiswa.
  2.                 Mencari solusi bukan sekadar mengkritik.
  3.                         Mengetahui fakta solusi yang diberikan.

Tak lain tak bukan, pimpinan mahasiswa Universiti memerlukan pejuang-pejuang kekunci ini untuk turun padang sama-sama membantu kritis secara lansung tanpa perlu berselindung bagi mempermudahkan memperbetulkan kesalahan pimpinan.

“Kami tak akan tonjolkan identiti kami, kerana kami tahu universiti tidak telus dan boleh mendakwa kami”

Study AUKU, Study Perlembagaan. Nescaya kita tidak akan takut sewenang-wenangnya. “Culture of Fear” dan “Culture of Silence” perlu dikikis. Kerana itulah kita perlukan Keyboard Warriors kerna mereka miliki minda perubahan namun sedikit budaya ketakutan menghalang intelektual mereka.