Perantau yang mengunjung

Wednesday, 15 October 2014

Kahwin : Pasangan lebih muda, lebih tua atau sebaya?

Assalamualaikum W.B.T

Ting tong! Post menjenguk kembali dan kali ini berkenaan kahwin. Aduh. Tak layak sungguh untuk membicarakan hal ini. Tak ape, oleh kerana ianya persoalan yang muncul dari pembaca yang tidak dikenali jadi saya cuba acah acah matang untuk memberikan pandangan mengenai ciri-ciri pasangan mengikut usia yang dirasakan prefer:
lebih muda ke? lebih tua ke? atau sebaya? 
Dan saya diminta untuk mengupas dengan sediki islamic side. Saya cuba. Saya cuba. InsyaAllah. (dengan muka penuh yakin)


Arghhh, sukarnya nak menjawab. Segan pun ada. (Eleh, ye sangat segan).  Tapi takpe, saya cuba kupaskan dari segi kelebihan ciri-ciri masing-masing sebab setiap perkara tu ada kelebihan pro dan kontra. Dan itu normal.

Pasangan lebih muda :
Saya berpendapat bagi mereka yang ingin habiskan masa dengan study dan pembentukan komitmen kerjaya yang kukuh, mencari pasangan yang lebih muda menjadi solusi utama kerana semestinya pasangan sebaya mahupun lebih tua sudah berpunya ketika anda sedang sibuk membina empayar kerjaya dan pelajaran anda.Nak bermanja-manja pun boleh. Ewwww.

Pasangan lebih tua :
Kelebihannya adalah dari sudut ekonomi dan faktor kematangan. Kebiasaannya pasangan yang lebih tua mempunyai sudut kerjaya yang kukuh serta mempunyai pemikiran yang matang atas faktor-faktor pengalaman yang telah ditempuhi selama ini. Seandainya sifat ego dapat ditangkis maka InsyaAllah tetap bahagia.

Pasangan sama umur:
Saya memandang dari sudut saling memahami kerana mostly kebanyakan pasangan sebaya ini adalah terdiri dari rakan sekelas, rakan sekuliah, rakan seuniversiti, rakan sepersatuan ataupun sebagainya. Maka proses perkenalan tu berlaku lebih lama. Cuma, mungkin ada masalah penerimaan pasangan masing-masing setelah ''diri'' sebenar timbul setelah perkahwinan.

Tapi sebenarnya itu hanya pandangan random. Ok secara direct to the point. Saya tidak menjadikan usia itu sebagai faktor utama dalam memilih pasangan kerana usia itu sekadar angka, bukan pengukur kematangan seseorang. Apatah lagi jika perbezaan umur hanya sekadar 2 atau 4 tahun sahaja masih saya anggap sebagai sebaya dan setaraf. Memang tak jadi faktor lansung. Eh, bukan saya cakap. Rasulullah SAW yang bagitahu. 

Seperti hadis yang biasa didengari dari Abu Hurairah r.a Rasulullah s.a.w bersabda:

"Wanita dikahwini kerana 4 hal (perkara):
kerana harta bendanya, 
kerana keturunannya,
kerana keindahan wajahnya,
dan kerana ketaatannya kepada agama.
Maka pilihlah wanita yang taat kepada agama, maka kamu akan berbahagia."
(Terjemahan Hadis: Sahih Bukhari)


Maka dengan itu, tak payahlah nak mengambil kira sangat faktor usia ni. Cuma sekadar angka yang tertera pada kad pengenalan sahaja. Lagi satu, janganlah tersalah faham yang saya tulis ini hanya khas untuk perkahwinan. janganlah dijadikan tips untuk mencari pasangan bercinta plak. Oit. Apa yang penting bukan mencari, tapi persiapkan diri kita.
Faham kan? hehe

p/s: Pembaca-pembaca ni suka minta pandangan pasal kahwin. Meraka tidak tahukan diri ini jejaka pemalu yang sentiasa Lone ranger hingga bayang-bayang perkahwinan pun masih samar-samar. hehe.

Tuesday, 14 October 2014

Tulisan Blog Dari Hati

Assalamualaikum W.B.T

Amboi, tajuk seakan-akan menggambarkan sang penulis seorang yang berjiwa kaca. Tampak keras tapi mudah pecah. Owh, semestinya tidak. Tidak. Saya berhati kering tapi bila fikir dosa-dosa yang menggunung sayu juga hati. Doakan diri ini bebas dari kegelapan hati sebagaimana para pembaca. Amin.

Ok, sila tinggalkan side pengenalan, tulisan kali ni, saya ingin berkongsi tujuan kenapa tulis blog.
Kenapa ye?
Pada awal ''penubuhan'' blog ni, ianya bertujuan sekadar mengisi masa lapang selepas SPM. Namun, pada peringkat pertengahan, niat mula berubah untuk ''mengumpul' follower sebagaimana blogger-blogger lain.
Cis. 
Biasalah, mahu tulisan dibaca dan dihargai. Namun tetap je hambar. Tulisan tak menarik. Kalau tak percaya, tengok tulisan saya pada awal penubuhan blog. Syok sendiri dan kurang matang. Sengaja saya biarkan untuk saya renung kembali siapa saya dahulu.

Segala-galanya berubah seiring dengan waktu.
Alhamdulillah, seiring dengan peningkatan umur dan sedikit matang, saya ula menukar gaya penulisan, lebih kearah perkongsian santai dan separa sempoi dan skema. Eh ye ke?.
Tujuan blog mula beralih kepada perkongsian mengenai Engineering, Life student Universiti, sedikit tips motivasi dan sebagainya.

Enjoy.
Semua yang ditulis bukanlah disasarkan kepada pembaca kerana saya tahu, kalau post-post biasa seperti ini, range pembaca hanyalah dalam kalangan 100-200 pembaca sahaja berbanding post-post ilmiah yang lain. Cuma, tulisan ditulis adalah lebih kepada nasihat terhadap diri sendiri. Blog bukan diari. So tidak saya catatkan seakan-akan ianya diari. Sekadar olahan kisah yang dijadikan nasihat buat diri dan pembaca.

InsyaAllah moga perkongsian sedikit datangnya dari blog ini mampu menyumbang sedikit saham akhirat buat saya. Suka menulis tapi masa seakan tidak mengizinkan. Ini pun menaip sebab kelas takde je. Kalau tak, menghadap assignment je memanjang. Moga Allah Redha.

Wednesday, 8 October 2014

Bila Cinta Kosong Singgah

Assalamualaikum W.B.T

Niat dihati ni, tidak mahu saya menulis sebarang entri berkaitan cintan-cintun ini. Bukan gaya ikhwah yang qawiy(kuat) ni. Namun, disebabkan ada persoalan-persoalan dari sahabat dari alam maya mahupun dialam realiti selalu cuba untuk menjenguk hati.



" Bagaimana cara yang terbaik bila jatuh cinta? "

First. Kahwin je la.

'' Amboi, nak je tapi masa masih belum mengizinkanlah "

Alhamdulillah, ramai yang sedar tapi berperang dengan diri sebenarnya. Berperang untuk memendam rasa cinta pada kepada seseorang yang disukai. Sedikit sebanyak saya memahami, sebab saya juga manusia dan itu perkara normal. Dush. Bagi saya, kalau masa masih belum mengizinkan , jalan terbaik adalah pendamkan.
Pendamkan tapi jangan tidak meluahkan.

"Huh, berbelit sangat tu bro"

Ok, cenggini ceritanya, pendamkan perasaan itu dari manusia, tapi luahkan lah pada yang mengurniakan rasa itu, tak lain tak bukan Allah S.W.T. Setiap apa yang dikurniakan itu adalah ujian. Ujian untuk kita lebih kuat menghadapi dugaan yang akan datang. Itulah tanda Allah S.W.T sayang kepada kita. Anehnya, kita lebih cenderung untuk luahkan pada manusia terlebih dahulu. Bukan tak boleh,tapi mereka hanya mampu untuk melegakan hati kita sementara dengan sedikit nasihat samaada nasihat yang diberikan memberi kesan positif atau negatif.

"Bila dah terlanjur mencintai bagaimana bro?"

Berdoalah, bersujudlah kepada Allah S.W.T, mohon diberikan kekuatan untuk menangkis godaan atau dugaan yang mendatang. Bila bertemu, buat perkara seperti biasa, InsyaAllah seandainya tidak dilayan perasaan itu, Allah akan gantikan perasaan cinta itu kepadaNya.

Saya juga insan yang pernah ''berperang" dengan perasaan. Saya juga mengerti apa itu menahan rasa. Tapi, Alhamdulillah saya neutralkan balik. Semuanya kerana Allah kurniakan sahabat-sahabat saya disisi untuk saya zahirkan rasa berkasih sayang ukhwah kerana Allah.
(InsyaAllah dalam proses membaiki hati yang hitam sangat ni)

Akhir kata
"Cinta itu indah, jangan jadikan ianya satu penderitaan kerana pilihan untuk indah dan derita ditangan kita. Keluarkan cinta kosongmu kawan. Dapatkan kembali bila ia sudah penuh dengan iman"

Wednesday, 17 September 2014

Perbandingan PTPTN dan JPA

Assalamualaikum W.B.T

Kewangan tu penting lebih-lebih lagi untuk pembelajaran di Institut Pengajian Tinggi. Sebenarnya terdapat banyak sumber kewangan untuk pelajar pilih sepanjang pengajian sebagai contohnya PTPTN, MARA, JPA, YAYASAN atau mana-mana Syarikat yang menawarkan biasiswa macam Petronas, Produa, Maybank dan banyak lagi. Untuk entri kali ini, saya cuma ingin berkongsi info mengenai perbandingan PTPTN dan JPA sebab hanya dua sumber ni sahaja yang sempat saya mohon.

3 Sem pertama saya di Peringkat Ijazah menggunakan PTPTN dan permohonan JPA saya diluluskan setelah menggunakan kepetusan peperiksaan Tahun maka masa itulah saya hentikan pinjaman PTPTN. Sebenarnya memang terdapat perbezaan pro dan kontra antara kedua-dua sumber ini yang akan saya ulaskan secara ringkas mengikut pengalaman saya sendiri :

PTPTN

Agak membantu bagi yang benar-benar tiada sumber biasiswa lain.
Kebiasaannya nak dapatkan biasiswa  tu agak sukar sebab biasiswa hanya ditawarkan untuk benar-benar cemerlang. Jadi, mahu atau tidak PTPTN adalah jalan terakhir yang dapat membantu pelajar untuk support pengajian mereka.Bagi golongan ibu-bapa yang berpendapatn rendah, sememangnya ia sangat membantu untuk mengurangkan beban mereka kerana nilai yang diberi sangatlah mencukupi untuk membayar yuran serta menampung kehidupan seharian.

Nilai pinjaman berbeza mengikut pendapatan ibu-bapa.
Jumlah pinjaman penuh iaitu RM3500(Plus minus, lupe) hanya diberikan kepada golongan berpendapatan rendah mencukupi untuk pembayaran yuran serta keperluan seharian. Kebiasannya situasi menjadi sukar buat golongan berpendapatan sederhana yang mana nilai pinjaman penuh hanya diberikan buat ibu-bapa yang berpendapatan rendah sahaja. Contohnya macam saya, nilai pinjaman yang saya peroleh dahulu hanya RM1100 sahaja untuk satu sem sedangkan yuran pengajian di tempat saya RM1500. Ibu bapa saya terpaksa menambah RM 300 untuk yuran serta masih lagi terpaksa menanggung perbelnjaan seharian saya.

Krisis hutang masa hadapan
Bila nama pun pinjaman jadi, kenalah bayar balik, masa belajar senang tapi masa depan mungkin agak terbeban. Lagi parah jika lepas graduate, kerja tak dapat-dapat, kesukaran nak bayar lagi lah bertambah. Jadi, mahu tak mahu belajar la bersungguh-sungguh, kalau result cemerlang bayar pun sikit, kerja pun lagi senang nak dapat.

JPA

Memang membantu
Nilai yang diperoleh agak banyak, lebih banyak dari PTPTN dan bila nama pun biasiswa, bersyukurlah bila anda dapat sebab tak perlu bayar balik. Yang penting pastikan result exam mantain cemerlang kalau biasiswa tak nak ditarik balik.

Nilai bisiswa itu amanah
Ingatlah, biasiswa tu adalah amanah dari rakyat Malaysia, andai kita menyalahgunakan akhirat kelak nanti jawablah. Maksudnya guna la biasiswa tersebut kearah perkara yang bermanfaat then pastikan kita tunaikan amanah tersebut dengan belajar bersungguh-sungguh agar memberi manfaat untuk membangunkan negara nanti.

Kontrak
Of course, JPA ada kontrak, tidak pasti ianya keburukan atau kebaikan, seandainya anda dipanggil untuk bekerja dengan JPA, kita harus wajib ikut walaupun kita dah bekerja swasta gaji beribu-ribu selagi belum tamat kontrak. Saya pun tak pasti berapa tahun. Lupa. haha


Apapun,belajarlah bersungguh-sungguh ya. InsyaAllah, skor awal dapatlah biasiswa. Fikir baik-baik, tentang masa depan. Barang siapa berusaha, Allah akan permudahkan jalannya.


p/s:
Pembaca lain ada info tambahan sila kongsikan di ruangan komen ye.Terima Kasih

Monday, 7 July 2014

Engineering bukan untuk wanita?

Assalamualaikum W.B.T

Eh, sekejap. Sebelum saya diserang dengan komen-komen kaum hawa yang berada dalam ''lingkungan" kejuruteraan, jangan risau.. topik perbincangan ini akan saya kupaskan dengan adil dan penuh hikmah. Tujuan 'post'ini juga ingin menjawab persoalan seorang pembaca yang inginkan respon berkenaan hal ini.


Pertama sekali, saya mahu para pembaca tahu, dimana-mana Universiti pun, kalau bidang kejuruteraan sememangnya akan dipelopori kaum lelaki dan perlu juga anda ketahui setiap perkara didunia ini ada pro dan kontra tersendiri. Baiklah, tidak mahu menaip panjang, kita pergi satu persatu jawapan kepada soalan saudari tersebut.

Soalan 1:
Mampukah wanita untuk membuat kerja-kerja praktikal?

Untuk soalan ini, pastinya wanita mampu. Cuma rata-rata wanita diakui memang agak kurang dalam bidang teknikal. Samaada ia diterjemahkan melalui mentaliti masyarakat mahupun keyakinan wanita itu sendiri. Setiap orang berbeza potensi, tak boleh menilai melalui gender semata-mata. Ada je sahabat saya terdiri kaum wanita hebat dalam bidang kejuruteraan, bahakan melebihi saya sendiri pun ada. Kagum.

Soalan 2 :
Apa peluang pekerjaan untuk bidang ini?

Banyak sebenarnya tapi nak list semua macam malas. Google la ye. Bila dah masuk engineering pun, tak semestinya jadi jurutera, jadi Lecturer pun boleh. Ramai sekarang ini hanya belajar semata-mata untuk kerja. Its not work for money, but let the money work for you. Belajarlah dengan seronok dan penuh keihkhlasan dan percaya pada rezeki ketentuanNya.

Soalan 3 :
Bidang kejuruteraan apa sesuai untuk wanita?

Berkenaan ini, saya berbalik pada paksi asal.. sesuai atau tidak bergantung pada individu bukan pada gender. Tapi berdasarkan pengalaman belajar di Universiti, bidang kejuruteraan mekanikal adalah bidang yang paling kurang popular dalam kalangan wanita berbanding dengan kejuruteraan awam, kejuruteraan pembuatan, Elektrik , IT atau sebagainya. Mungkin nisbah ini turut mengaitkan dengan kesesuaian wanita tidak sesuai untuk mekanikal? Mungkin kut sebab biasanya wanita mekanikal ini selalu dikaitkan dengan perkataan ''tough'' haha

Jadi macam nilah, saya senaraikan PRO-dan Kontra secara ringkas.

Kebaikan
1) Anda mampu membuktikan wanita itu bukanlah lemah terutamanya dalam bidang engineering.
2) Tentunya, kerjaya ini menjanjikan pulangan yang berbaloi.
3) Bidang engineering ini luas, InsyaAllah tidak sempit untuk wanita.'
4) Wanita Engineering sebenarnya akan lebih berdikari
5) Err, lebih cepat bertemu jodoh kut, sebab lelaki ramai. Hensem pulak tu hehe.

Kontranya
1) Pasti ada kesukaran dari segi menggunakan kudrat wanita. 
2) Tidak sesuai buat wanita yang ingin tampil elegan.
3) Bila selalu bergaul dengan lelaki ni, ramai je yang cultute shock nanti.
4) Mentaliti masyarakat dan majikan yang sentiasa set "wanita ni lemah"

Kesimpulannya:

Allah S.W.T mengurniakan otak yang sama kepada setiap manusia tanpa membezakan lelaki atau wanita. Bezanya usaha. Kalau usaha luar biasa, luar biasalah kita akan dapat dan sebaliknya. Namun, tak semestinya keadaan itu terjadi kat semua situasi. Ada juga kita berusaha dah habis daya, tapi kejayaannya tak adalah tinggi mana (itu mungkin pandangan kita secara logiknya). Tapi sebenarnya, DIA bagi lebih daripada itu. Dia nak kuatkan kita menjadi Muslim yang kuat dalam semua aspek (muslim macam ni yang DIA suka). Mungkin kat tempat kerja nanti situasi yang lagi sukar untuk kita hadapi, dan DIA telahpun menguatkan kita awal-awal lagi. Dah elok DIA rancang kan. ALLAHu'alam, 

p/s: Saya cuma insan yang lemah, jadi saya mengharapkan para pembaca untuk melontarkan pengalaman mahupun ilmu berkenaan topik ini di ruangan komen. Mungkin berguna untuk pembaca lain. Terima kasih.