Perantau yang mengunjung

Friday, 1 May 2015

Masih cuba mengikis

Assalamualaikum W.B.T

Mahu berubah.
Karat Jahiliyyah masih keras melekat.
Aku cuba mengikis sedikit demi sedikit.
Namun, ianya tak semudah itu.

Ada ramai insan-insan memerhati.
Setitik bekas karat dicanang-canang.
Ya, kerana mereka soleh-solehah.
Mungkin tidak pernah berkarat.

Aku tidak kisah dihukum,
jauh sekali tidak kisah dilabel,
Juga tidak kisah dianggap tidak setaraf.
Kerana masa laluku adalah justifikasi utuh,
Sebab kenapa aku masih berdiri.

Masih cuba mengikis.

Nahhh, jangan takut masa lalu. Pandang depan dan jalan terus

2 comments:

  1. WAALAIKUMUSSALAM.
    SELAMAT PAGI. SETIAP INSAN TIDAK SEMPURNA. BIARLAH APA JUA PANDANGAN INSAN LAIN TERHADAP KITA, YANG PENTING KITA TAHU SIAPA DIRI KITA. BIASALAH DALAM KEHIDUPAN, SENTIASA NAMPAK KEKURANGAN INSAN LAIN TANPA TAHU AKAN KEKURANGAN DIRI SENDIRI. SABAR DAN TABAH DALAM APA JUA UJIAN.

    http://jmbelog.blogspot.com/

    ReplyDelete
  2. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya IBU HERAWATI seorang TKW dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar IBU DARNA yg dari singapur tentan AKI SYHE MAULANA yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya saya juga mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor Togel toto 6D dr hasil ritual/ghaib dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus dan menang RM.230.000 Ringgit ,kini saya kembali indon membeli rumah dan kereta walaupun sy Cuma pembantu rumah tanggah di selangor malaysia, sy sangat berterimakasih kepada AKI SYHE MAULANA dan tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui AKI MAULANA saya juga sudah bisa sesukses ini. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, ini adalah kisah nyata dari seorang TKW, AKI MAULANA adalah guru spiritual terkenal di indonesia. jika anda ingin seperti saya silahkan Hub: 0852-9827-5599 atau kunjungi situs/website KLIK DISINI DUNIA GHAIB


    ReplyDelete